This is featured post 1 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Aenean commodo ligula eget dolor. Aenean massa. Cum sociis natoque penatibus et...

This is featured post 2 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Aenean commodo ligula eget dolor. Aenean massa. Cum sociis natoque penatibus et...

This is featured post 3 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Aenean commodo ligula eget dolor. Aenean massa. Cum sociis natoque penatibus et...

This is featured post 4 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Aenean commodo ligula eget dolor. Aenean massa. Cum sociis natoque penatibus et...

This is featured post 5 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Aenean commodo ligula eget dolor. Aenean massa. Cum sociis natoque penatibus et...

PANTUN CINTA GOMBAL, LUCU

Sabtu, 24 Maret 2012 0 komentar


=========================================
Mata genit beradu pandang
senyum adik menggoda abang
ayolah dik kita melayang
menuju negri jauh di sebrang
==========================================
Ada harta tidak terjaga
Ada peti tidak terkunci
Bahana cinta anak remaja
Sekejap kasih sekejap benci
==========================================
Anak ayam belajar berenang
Anak itik di paya bakau
Mulut menyebut hati terkenang
Rindukan adik jauh di rantau
==========================================
Anak bangsawan menjahit tabir
Sulam di tepi siku keluang
Benci tuan cuma di bibir
Dalam hati membara sayang
==========================================
Bila cinta sudah melekat
Tahi onta serasa coklat
==========================================
Menaiki kereta merknya honda
Pergi selayang kerumah hanapi
Bila cinta mekar di dada
Siang terkenang malam termimpi
==========================================
Mulanya duka kini menjadi lara
Teman tiada hanyalah sendu
Bila rindu mulai membara
Itulah tanda cinta berpadu
==========================================
Juragan pisau makan buah
Buah kotor kena tinta,
Jangan risau jangan gundah
Karena derita bumbu cinta
==========================================
Paling cakep burung gelatik
Di atas awan terbang melayang
Emang banyak wanita cantik
Cuman ade yang abang sayang
==========================================
Pohon sagu jatoh di tebang
Pohon duku di bikin sarang
Jangan ragu jangan bimbang
Cinta ku hanya untuk mu seorang
==========================================
Di pinggir kolam makan bubur
Jangan lupa pakai keripik
Dari semalem aye ga bisa tidur
Selalu teringat wajah mu yg cantik
==========================================
Beli kain warna nya merah
Dari kediri pake nya batik
Di godain jangan marah
Salah sendiri punya wajah cantik
==========================================
Nasi uduk masih anget
Beli nye di pinggir jalan
Yang lagi duduk manis banget
Boleh ga kite kenalan
==========================================
Padi manguniang masak di sawah....
Mancik bamain di ateh bilah....
Hiduik la paniang dek banyak mangalah....
Karano adiak nan banyak tingkah...
==========================================
Malam minggu malam yang panjang,
saling berkunjung jumpa kerabat..
Yang ditunggu pun kini telah datang,
walau hujan hati terasa hangat..
==========================================
Tanjung perak kapale kobong,...
Monggo pinarak kamare kosong..
==========================================
Disana gunung, disini gunung,
Ditengah-tengah bunga melati
Saya bingung kamu pun bingung
Kenapa ada bunga melati

==========================================
Nasi uduk masih anget
Beli nye di pinggir jalan
Yang lagi duduk manis banget
Boleh ga kite kenalan
==========================================
Anak ayam turun ke bumi
Induk ayam naik kelangit
Anak ayam nyari kelangit
Induk ayam nyungsep ke bumi
==========================================
Jambu merah
di dinding
Jangan marah
just kidding
==========================================
Kalau punya gigi ompong
cepat cepat ke dokter gigi
kalau jadi anak sombong
pasti nanti jadi rugi.
==========================================
makan apel sambil minum
keselek donk?
menyelam sambil minum air
kembung donk?
berjalan sambil menoleh
nabrak donk?
aas
=============================
ikan hiu makan permen, i miss u man…
ikan hiu makan roti, i miss u sweety…
jaka sembung naik ojek, gue kangen lo jack…
burung nuri burung tekukur, i miss u honey selamat tidur…
mizz_uchiha@yahoo.com
=====================================
mAkAn pIzzA di prAnciz
sAmbiL dengAr lAgu romantiz
bukAn mO sok pUitiz or drAmatiz
tapi mAaf……. aq calon artiz
cUma pEngen bAgi sms grAtiz
kAn sayAng klO gA abIz………..
gaara_54550@yahoo.co.id
====================
jangan menulis diatas kaca
menulislah diatas meja
jangan menangis karena cinta
menangislah karena dosa….
acrimariadi@yahoo.co.id / M.Asri Al-qodri
=========================
ancik-ancik pucuking eri
selamat hari raya idul fitri
ndas gundul di kipasi
njaluk ngapuro awaku iki
ngutik-utik macan turu
mugi Alloh nglebur dosaku
taqobballohuminna wa minkum
hadini70@yahoo.com
==========================
buah duku buah rambutan
cuci piring bawah jembatan
entah jodohku entah bukan
yang penting persahabatan
acrimariadi@yahoo.co.id / M.Asri Al-qodri
===========================
melon manis di air es
kemana ajach lo ga’ pernah sms
anak tikus rindu ibunya
sombong nich ceritanya
ada kepompong ada kupu
bales donk sms dari aku
=============================
rumah prancis,berjendela kaca
salam manis buat yg baca
======================
berjuta juta juta pohon kangkung
hanya satu pohon beringin
begitu banyak gadis sekampung
hanya kmu yang ku ingin
siiiiiapa niiiiii…….?
agung
======================
Makan duren sambil ngelamun,
Hati-hati ketelen ntar bijinya……
Disana gunung, disini gunung…..
Ciptaan Tuhan dech……….
Ashiko_69@yahoo.com
=======================
Ono kupat nyemplung santen
menowo lepat nyuwun pangapunten
Mlaku-mlaku ning segoro
ning segoro dino seloso
yen aku duwe salah lan duso
aku nyuwun pangapuro
http://farhantaqwa.wordpress.com/
===============================
Ada hewan makan kedondong( Q punya temen tapi sombong)
Beli pistol sambil makan es( Dia ga’ pernah Mscl ataupun SMS)
Ada pager ada duku( Tega bener dia pada Q)
herry_capri@yahoo.com
=================================
Org kaya naik mobil suzuki
Pulang rumah goyang kaki
Org miskin jalan kaki
Pulang rumah setengah mati
LuCAs
======================
BuruNG camar pke celana, Pa kabar yang disana?? Ikankakap jadi radja, Q harap baik2 aja. Burung elang bawa batu,sedang apa yang disitu?? Perut mules makan pepaya, balaz yaw???
RieKa GirL
============================
roni waluya makan pizza
ini org kaya mo buang pulza
buah markisah buah kdondong
hey org susah jgn bengong gitu donk
buah cherry dimakan anakonda
eh sorry ,,, pan ane bercanda
yohana.utardi@gmail.com
==================
jalan-jalan ke kota baru
jangan lupa beli kain warna biru
kalau kau cinta padaku
katakan saja i love you
damstronk@yahoo.com
============================
bunga mawar jangan di bungkus
kalau dibungkus hilang sarinya,
punya pacar jangan diputus
kalau diputus sakit hatinya”
coklatneni@gmail.com
he2, pacaran kan dosa
========================
when u miss me please call me…
when i miss u , i will miss call u…
pelit bgt ga siiii
dr.ngesot@yahoo.co.id
==========================
I have a pen
my pen is blue
I have a friend
my friend is you…
ien_funny@yahoo.co.id
=========================
wajah mu memang imut bodi mu kayak siput tingkah mu membuat ku salut tapi sayang! hobi mu suka kentut

hehoulai@yahoo.com
===================
JLN2 KE KOTA MALUKU
JGN LUPA BLI DUKU
KLU KAU CINTA PADAKU
BILANGLAH I Love U
IWAN
========================================
naSi RaMeS daRi joGjA_
yG dApEt sMs caKep juGa_
BuaH MangGis diMaKaN uLet_
yG bACa sMs CaKeP BanGeT_
aDa sNoOPy di DeKeT KinGkOnG_
TeRpAkSa Aq BoOnG_
yuliana
===========================================
pa’Jaya tukang salsa
binatang rusa makan kedondong
orang kaya mau buang pulsa
orang susah bales dongggggggggg
*sakerhetzzzz*
===========================================
POHON RANDU
CONDONG KE BARAT
BILA RINDU
TULISLAH SURAT
BATIAR.N.D IX C SMP 2 DAWE
=====================================
buah gedondong
buah aren
biar gondrong
asal keren
beli baju di semarang
bayar dulu baru pulang
sungguh lucu cewek sekarang
di cium satu minta diulang
muchammad ridwan IX E SMP 2 DAWE
=======================================
ada lilin di gereja
hanya satu yang menyala
banyak lelaki didunia
hanya satu yang ku cinta

=========================================
emas murni Dua puluh empat karat
Aku ga bisa nemeni Pulsaku lagi sekarat
=====================================

Alhamdulillah ... Allahu Akbar ... Kepala Suku Asmat Masuk Islam

0 komentar

Alhamdulillah ... Allahu Akbar ... Kepala Suku Asmat Masuk Islam - Kabar gembira datang dari pulau paling timur Indonesia, Papua. Di tengah memanasnya suhu politik Papua akibat ulah segelintir orang OPM, ternyata dakwah Islam terus menggeliat di bumi Nuu Waar.

Adalah Ketua Yayasan Al-Fatih Kaaffah Nusantara (AFKN), Ustadz Fadzlan Garamatan yang menyampaikan kabar bahagia itu. Kepada Suara Islam Online, Rabu (28/12/2011), Ustadz Fadzlan mengabarkan bahwa tanggal 17 Januari 2012 nanti seorang kepala suku besar Asmat akan masuk Islam. Alhamdulillah, Allahu Akbar.

"Di Nuu Waar, kalau sudah masuk Islam itu baru merdeka yang sesungguhnya", kata lelaki kelahiran Patipi, Fak-Fak, 17 Mei 1969 itu.


http://suara-islam.com/images/berita/Fadzlan-AFKN-.JPG


Tentu masuknya kepala suku itu akan diikuti oleh warganya. Berapa jumlah mereka?. "Tim kami masih menginvetarisir. Insya Allah nanti akan kami kabarkan", katanya.

Ketika Suara Islam Online menyinggung soal ketakutan kalangan Kristen dengan menuduh AFKN dan Ustadz Fadzlan melakukan Islamisasi di Papua, putra dari pasangan Machmud Ibnu Abu Bakar Ibnu Husein Ibnu Suar Al-Garamatan dan Siti Rukiah binti Ismail Ibnu Muhammad Iribaram menanggapi dingin saja.

"Kalau soal itu biasa saja. Di Al-Qur'an bahkan sudah dikabarkan sejak lima belas abad lalu permusuhan mereka terhadap Islam. Mereka itu ribut dan takut karena tidak punya hidayah", kata da'i yang mulai berdakwah sejak tahun 1985 itu.

Kalangan Kristen, lanjut Ustadz Fadzlan, mestinya tidak perlu iri terhadap perkembangan Islam. "Mereka punya helikopter. Missionaris mereka terbang ke sana-kemari. Masak kita yang hanya punya kapal kecil aja ditakuti", sambungnya.

Seperti diketahui Tabloid Kristen Reformata pada edisi Desember 2011, memuat berita dengan judul "Misi Terselubung Islamisasi Papua". Mereka menuding aktivitas AFKN adalah dalam rangka mengIslamisasi Papua.

Tentu tudingan ini tidaklah berdasar. Sebab catatan sejarah menunjukkan Islam lebih dahulu masuk ke Papua dibandingkan Kristen. “Islam adalah agama pertama yang masuk Papua. Kalau mau jujur, justru orang Islamlah yang berjasa mengantarkan orang Kristen ke Papua. Sultan Tidore yang mengantar Pendeta Otto Gensller ke Irian tanggal 5 Februari tahun 1885", tandas Ustadz Fadzlan.

Ustadz Fadzlan dan kebanyakan muslim Papua, lebih senang menyebut wilayah mereka sebagai Nuu Waar. Nuu Waar adalah nama pertama untuk Papua, sebelum berubah menjadi Irian Jaya, dan Papua saat ini. Dalam bahasa Papua, Nuu Waar berarti cahaya yang menyimpan rahasia alam. Saat ini, menurut Uatdz Fadzlan, di bumi Nuu Waar jumlah umat Islam bisa lebih banyak dari pada Kristen.

Satu Tungku Tiga Batu

0 komentar





Dalam keluarga Iba, ada tiga nama; Francisca Iba, Akhmad Iba, dan Moi Iba. Mereka adik, kakak, dan kemenakan. Agama mereka berbeda pula. Francisca beragama Katholik, Moi Protestan, dan Akhmad baru beberapa tahun ini menjadi penganut Islam. 
Akhmad menemukan damai Islam setelah tanpa sengaja menguping ceramah seorang dai Papua. Ia merenungkan kata-katanya tentang tauhid. Sejak itu ia makin rajin mencari. Tekadnya makin bulat ketika di Manokwari ia mendengar ada seorang pendeta yang disegani berpindah agama menjadi Muslim. “Saya mantap memilih Islam,” ujarnya. 
Bagaimana dengan keluarganya? Tak ada pertentangan. Ia hanya memberitahu kerabatnya bahwa dia akan menjadi Muslim. Semua mengangguk. “Kita satu keluarga. Agama berbeda tapi kita satu keluarga,” ujarnya, menirukan ayahnya.

Dalam masyarakat Fakfak tempat dia tinggal, tak ada pertentangan menyangkut keyakinan. Semua agama hidup berdampingan dalam harmoni. Mereka saling membantu pendirian rumah ibadah agama yang berbeda. “Kita pernah mengusir seorang dari selatan yang pernah mencoba rusuh di kampung kami,” ujar Tibi, warga Torea, yang dijumpai saat tengah menunggu penyambutan para qori asal Kabupaten Raja Ampat. 
Menurut Tibi, ada istilah adat yang menyatukan seluruh komponen agama di Fakfak, yaitu ‘satu tungku tiga batu’. “Yang artinya, agama keluarga di Fakfak ada tiga yaitu Islam, Katolik, dan Protestan. Tiga ‘batu’ ini bersatu agar ‘tungku’ tidak timpang,” ujarnya. 
Satu tungku tiga batu, diakui Bupati Fakfak, Wahidin Puarada, adalah salah satu modal utama membangun Fakfak. “Dalam falsafah itu ada unsur-unsur yang disepakati, yaitu sebagai satu saudara maka harus satu hati,” ujarnya. Bila hati sudah bersatu, kata dia, tak ada kekuatan apapun yang mampu melawannya. 
Ia menggambarkan “persatuan hati” itu dalam perhelatan Musabaqah Tilawatil Quran se-Provinsi Papua Barat pekan ini. Semua unsur agama terlibat dalam kepanitiaan. “Ketika tidak diajak, mereka justru mempertanyakan dan menawarkan dirinya untuk membantu,” tambahnya. 
Bila di beberapa wilayah Indonesia lainnya agama dipakai sebagai alat untuk mengadu domba, tidak demikian di Fakfak. “Kami memilih agama tanpa unsur paksaan dan kami saling menghormati pilihan masing-masing. Itu hal yang tidak bisa ditawar sejak zaman nenek moyang kami,” ujar Wahidin. 
Menurut Askar Kadir, pimpinan Pondok Pesantren Hidayatullah Fakfak, tak ada yang salah dengan falsafah itu. Ia sendiri mengaku sangat menghormati semboyan itu. Hanya saja, katanya, aplikasinya sering kebablasan. “Sekadar untuk hubungan antar sesama manusia tidak masalah, asal jangan masuk ke area ubudiyah,” ujarnya. 
Misalnya saja, tak masalah seorang Muslim mendukung pembangunan rumah ibadah agama lain atau turut bekerja bakti membersihkan kampung bersama-sama umat agama lain. “Namun ketika ada perayaan Natal bersama di gereja, hendaknya umat Islam tidak turut serta,” ujarnya. 
Pendapat lain disampaikan Mariam Suli, seorang warga. Menurut dia, tak ada yang salah dengan falsafah itu, termasuk aneka “aturan main”-nya. Menurut dia, satu tungku tiga batu lah yang membuat Fakfak menjadi wilayah yang paling aman di seluruh Papua. “Kita orang tinggalkan motor tak terkunci di jalanan pun, tak akan bakal hilang,” ia mengibaratkan. 
Satu lagi, kata Mariam, “Ambon jilid II tidak bakalan terjadi di sini. Kita berbeda agama tapi satu keluarga,” kata dia. Layaknya anak dan bapak atau kakak dan adik, begitulah toleransi berkembang di Fakfak.
 


Antara Sawat dan Seruling Tambur
La Katele terlihat cemas. Ia mencari Ayuba dan Taher Waripi, penabuh rebana dan tifa dalam grup sawat-nya. Rombongan pejabat provinsi akan segera tiba, dan musiknya harus segera dimainkan. 
Kemana mereka? Ternyata dua orang yang dicarinya ada di tengah kerumunan orang menonton pesawat Wings Air yang dalam hitungan detik akan mendarat. Pesawat ini hanya tiga kali sepekan mampir di Fakfak. “Cepatlah, menonton pesawat bisa besok lagi!” La Katele berteriak, sebelum kembali di posisinya, memimpin “orkestra” sambil meniup seruling. 
Sawat adalah musik kebanggaan kami,” ujarnya, setengah jam kemudian. Delapan orang berpadu memainkan tetabuhan yang terdiri dari rebana, tifa, seruling, dan gong kecil. Tifa jelas musik tradisional Papua. Tapi rebana dan seruling? 
“Islam datang ke Fakfak membawa serta kesenian dan dua alat itu,” jawab La Katele cepat. Para dai asal Ternate pada tahun 1800-an biasa memainkan alat musik ini. 
Pria blesteran Papua-Buton ini paham betul tentang kesenian //sawat//. Turun-temurun keluarganya melestarikan tradisi tersebut. //Sawat// kata dia, biasa dipakai kakek buyutnya untuk berdakwah. Syair-syair berisi kata-kata dakwah dialunkan dengan tetabuhan yang sungguh dinamis itu. Penduduk asli yang memutuskan menjadi mualaf, juga dirayakan dengan menggelar pertunjukan sawat
Dalam sajian sawat, seruling menjadi penentu nada. Itu sebabnya, alat musik ini hanya dimainkan olehnya. Ketika nada akan berubah, seruling mendahuluinya. 
Belakangan, seruling dipakai juga oleh misionaris asal Belanda untuk menyebarkan agama di wilayah Fakfak. Seruling dipadukan dengan tambur, atau sejenis drum yang biasa dipakai dalam marching band. Orang Fakfak menyebutnya paduan musik itu sebagai seruling tambur. 
Kini, kedua jenis kesenian ini menjadi sajian musik khas Fakfak. Dalam hajatan Muslim terdengar sawat, dalam acara Kristen-Katolik berkumandang seruling tambur. Namun pada setiap perhelatan atau pesta warga, keduanya berpadu. Biasanya, setelah tarian Tumour, atau tari penyambutan, seruling tambur dimainkan, kemudian disusul sawat atau sebaliknya. Tak ada sawat tanpa seruling tambur, atau seruling tambur tanpa sawat. Harmoni terjaling, layaknya sebuah tungku dengan tiga batu.

Banyak Versi, Mana yang Asli ?

0 komentar






Bila Raja Teluk Patipi XVI yakin Islam masuk tahun 1200-an, tidak demikian dengan Daeng Said. Keturunan Daeng Umar, menantu Raja Wertuer I, ini memprediksi Islam ada sekitar tahun 1500-an. Saat itu di sekitar Patumburak Islam sudah mulai berkembang. Ayah Daeng Umar adalah dai yang datang dari Bugis, Sulawesi Selatan. Umarlah yang membangun Masjid Patimburak, bersama dua ulama lainnya. 

Ia yakin dengan tahun itu, karena ia menghitung dari silsilah keluarga yang diwariskan secara turun-temurun. Bagi sebagian raja Papua, adalah tabu untuk mengetahui silsilah keluarganya. Namun tidak bagi Daeng Said. 
Versi masuknya Islam di Papua sangat beragam. Jika Anda datang ke suatu petuaan raja – di Fakfak ada sekitar 12 raja dan semuanya Muslim – Anda akan menemukan 12 versi masuknya Islam. 
Itu sebabnya Pemerintah Kabupaten Fakfak berinsiatif membentuk Tim Sumber Data dan Fakta Sejarah Masuknya Islam di Papua yang dikoordinasi oleh Bappeda setempat. Tim ini sudah mulai bekerja sejak tahun 2006. Sebelumnya lembaga lain, ICMI Orwil Irian Jaya, jauh sebelumnya telah melakukan hal ini, yaitu tahun 2004.

Penelitian tim ini paling tidak telah menarik benang merah dari Dokumen Perjalanan Utusan Belanda ketika menelusuri Pantai Selatan Kepala Burung dalam Periode 1828-1898. Menurut ketua tim, Drs H Ahmad Musa’ad SH MH, ada tiga cacatan penting dalam dokumen itu, yaitu bahwa masyarakat di Kawasan Pantai Selatan kepala Burung Pulau Besar itu telah memiliki sistem pemerintahan lokal; masyarakat di kawasan ini telah memiliki tingkat peradaban modern, seperti pengetahuan, system ekonomi dan perdagangan; serta masyarakat di kawasan ini mayoritas berkebudayaan Islam.
“Persoalan selanjutnya adalah apakah penyebaran Islam di kawasan ini telah ada sebelum tahun 1828?” ujarnya. 
Berangkat dari data itu, timnya diterjunkan ke 17 lokasi yang tersebar di tiga kabupaten di Papua Barat, masing-masing Fakfak, Teluk Bintuni, dan Kaimana. Fakta yang harus dianggap penting adalah kehadiran musafir Abdul Ghafar di Fatagar Lama pada tahun 1360 M dan juga disusul dengan Siti Masita dan Pedagang Bugis-Bone sekitar 1502 M. Dalam dokumen Negarakartagama di masa Raja Hayam Wuruk Kerajaan Majapihit, jazirah Onin telah tertulis dalam kitab tersebut dengan sebutan kata Ewanim dan Sran untuk sebutan teluk Beraur/Bintuni. 
Kehadiran Islam di Adijaya pada tahun 1420, juga diduga memiliki hubungan yang sangat erat dengan keberadaan Islam di Tunas Gain. “Ade Aria Way yang telah memeluk Islam di tahun tersebut telah mengganti nama menjadi Samay,” tambahnya. 
Satu lagi yang dianggap penting: Islam masuk di Teluk Beraur pada tahun 1618 oleh Sultan Iskandar Muda dari Tidore, juga dalam periode 1746 – 1832 oleh Raja Namatota dan Raja Komisi dengan tujuan mempertatankan nasionalisme lokal atas intervensi asing, tetapi juga dalam rangka rekonstruksi sosial atas pembagian kampung terkait dengan penyebaran agama Islam dan Nasrani. 
Dari fakta-fakta itu, disimpulkanlah bahwa kehadiran mubaligh Abdul Ghaffar asal Aceh di Fatagar Lama, Kampung Rumbati, Fakfaklah sebagai tempat kedatangan Islam pertama kali. Tanggal persisinya diduga 8 Agustus 1360, berdasar tradisi lisan yang disampaikan Muhammad Sidik Bauw, anak bungsu Raja Rumbati XVI. 
Keyakinan yang sama juga dipegang tokoh masyarakat Papua, Ya’quub Bauw, setelah mempelajari banyak literatur lama yang menyebut pada abad ke-16 Islam sudah ada di Jazirah Onin (sekarang disebut Fakfak). “Setelah itu baru menyebar ke Kokas, Kaimana, Namatota, dan Kepulauan Raja Ampat (Sailof Salawati dan Misol) pada akhir abad ke-16 dan Teluk Bintuni abad ke-17,” ujar Pendiri Yayasan Ibnu Batuthah yang aktif berdakwah di Papua. 
Namun menurut Dekan Fakultas Agama Islam Universitas Yapis Papua, Toni Victor M Wanggai MA, fakta itu tidaklah cukup. “Perlu dilacak dan dianalisa dari berbagai sumber-sumber teks primer tentang sejarah masuknya Portugis dan Spanyol,” katanya. 
Selain itu, kata dia, ada beberapa sumber teks dari Kerajaan Majapahit yang menguatkan argumentasi Islam telah ada di Papua sekitar abad ke-14 dan 15. Seperti dikutip FC Kamma, seorang misionaris terkenal, yang menyebut pada masa-masa itu banyak raja-raja kecil di wilayah “surga”-nya budak dan buah pala itu yang bersama Ternate dan Tidore beralih masuk Islam. 
Fakta lain berupa living monument juga tidak bisa dianggap remeh. “Misalnya makan Islam kuno di Desa Saonek, Lapintol, dan Beo di Distrik Waigeo, Raja Ampat dan teks-teks lama yang ditemukan di beberapa masjid kuno,” ujarnya yang tengah menyusun disertasi tentang rekonstruksi sejarah umat Islam di Papua. Memang tidak berangka tahun, namun merupakan saksi sejarah yang tak bisa dianggap remeh. 
Dalam seminar tentang masuknya Islam di Papua yang diselenggarakan berbarengan dengan Musabaqah Tilawatil Quran se-Papua Barat, Rabu (23/4), Tim Sumber Data dan Fakta Sejarah Masuknya Islam di Papua menyimpulkan bahwa banyak pintu masuknya Islam di Papua dengan kurun waktu berbeda pula. Empat rekomendasi yang disimpulkan tim itu tentang masuknya Islam di Papua Barat bagian selatan: tahun 1360, 1420, 1608, dan tahun 1618. 
Sejarah Islam di Papua masih belum utuh betul. Serpihan-serpihan itu masih terus dikumpulkan. Namun ada satu catatan yang tidak pernah dituliskan: bahwa tak pernah ada konflik berlatar agama di Bumi Cendrawasih itu. Meski berbeda keyakinan, para raja dan suku di Papua Barat hidup berdampingan selama berabad-abad.

Sejarah yang Tak Tercatat

0 komentar



Fakta itu disodorkan Raja Teluk Patipi XVI yang bernama kecil H Ahmad Iba, Sabtu (19/4). Dari ruang pribadinya – rumahnya berdinding papan di sudut kota Fakfak, Papua Barat – dia mengeluarkan sebuah buntalan putih besar. Isinya: delapan manuskrip kuno berhuruf Arab. 
Lima manuskrip berbentuk kitab dengan berbagai ukuran. Yang terbesar berukuran sekitar 50 X 40 cm, berupa mushaf Alquran tulisan tangan di atas kulit kayu yang dirangkai menjadi seperti sebuah kitab di zaman sekarang. Empat lainnya, salah satunya bersampul kulit rusa, merupakan kitab hadis, ilmu tauhid, dan kumpulan doa. Ada “tanda tangan” dalam kitab itu, berupa gambar tapak tangan dengan jari terbuka. 
Sedang tiga kitab berikutnya, ini dia: dimasukkan ke dalam buluh bambu dan ditulis di atas daun koba-koba, pohon asli Papua yang kini mulai punah. Sekilas, mirip manuskrip daun lontar yang banyak dijumpai di berbagai wilayah Indonesia Timur. 
Lima manuskrip pertama diyakini masuk ke Papua tahun 1214-an, berdasar cerita turun-temurun. Kitab-kitab itu dibawa oleh Syekh Iskandarsyah dari Kerajaan Samudera Pasai di Aceh yang datang menyertai rombongan ekspedisi kerajaannya ke wilayah timur. Mereka masuk lewat Mes, ibukota Kerajaan Teluk Patipi saat itu. 
Kenapa yakin dengan tahun itu? “Di Mes di masa lalu pernah ditemukan gambar tapak tangan yang detilnya mirip dengan gambar yang sama di manuskrip Alquran kuno berangka tahun sama,” ujar Raja Teluk Patipi XVI. Tapak tangan yang sama juga dijumpai di Teluk Etna (Kaimana) dan Merauke. 
Ia mendapat cerita dari kakek buyutnya, lagi-lagi cerita turun-temurun, yang menyebut sebuah tsunami besar pernah menyapu bersih Mes – itu pula yang membuat ibu kota kerajaan itu dipindahkan ke Teluk Patipi. Dalam musibah itu, seluruh harta benda habis, “Termasuk kitab-kitab ajaran alif lam lam ha (maksudnya ejaan Allah, ajaran Islam adalah memerintahkan manusia menyembah Allah, red),” ujarnya.
Go to fullsize imageGo to fullsize imageGo to fullsize image
Cerita keberadaan benda-benda itu di Fakfak sekarang ini tak kalah “misterius”. Adalah Burhanudin, keturunan Sultan Iskandar Muda di Aceh, yang mengabarkan tentang adanya benda-benda ini. Dalam mimpinya, leluhurnya mendatangi dan meminta dia untuk mengembalikan benda-benda itu ke Papua, tepatnya kepada anak keturunan Raja Kris-Kris, raja pertama yang menganut Islam di Papua dan kemudian menjadi imam untuk wilayah itu. 
Kontak pun dibuat. Jakarta disepakati sebagai tempat bertemu. Tanggal 17 Juli 2004, atau enam bulan sebelum musibah tsunami Aceh, mereka bertemu. Fadzlan Garamatan, dai asal Papua, menjadi wakil keluarga Raja Teluk Patipi. 
Maka, dua keturunan raja itupun seperti menemukan rangkaian //puzzle// yang selama ini mereka cari untuk melengkapi sejarah yang hilang. Burhanudin menyatakan leluhurnya menyelamatkan kitab itu dari tsunami besar dan membawanya menyeberang ke Pulau Ternate. Siapa nyana, anak keturunannya pula yang menyelamatkan benda bersejarah itu dari musibah tsunami Aceh. “Bila benda itu masih di sana, pasti sudah habis terbawa tsunami,” ujar Fadzlan. 
Kapan persisnya Islam masuk ke Papua memang tak pernah terekam dengan jelas. Pemerintah Kabupaten Fakfak pernah mengadakan beberapa kali seminar membahas tentang hal ini. Petunjuk hanya mengarah pada bahwa pada abad XV Islam sudah ada di Fakfak, namun kapan tepatnya dienullah itu menerangi warga Papua, tak ada catatan pasti. 
Saksi bisu sejarah itu adalah Masjid Patimburak di Distrik Kokas, Fakfak. Masjid ini dibangun oleh Raja Wertuer I bernama kecil Semempe. Saat itu, tahun 1870, Islam dan Kristen sudah menjadi dua agama yang hidup berdampingan di Papua. Ketika dua agama ini akhirnya masuk ke wilayahnya, Wertuer sang raja tak ingin rakyatnya terbelah kepercayaannya. 
Maka ia membuat sayembara: misionaris Kristen dan imam Muslim ditantang untuk membuat masjid dan gereja. Masjid didirikan di Patumburak, gereja didirikan di Bahirkendik. Bila salah satu di antara keduanya bisa menyelesaikan bangunannya dalam waktu yang ditentukan, maka seluruh rakyat Wertuer akan memeluk agama itu. 
“Masjid lah yang berdiri pertama kali,” ujar juru kunci masjid itu, Ahmad Kuda. Maka raja dan seluruh rakyatnya pun memeluk Islam. Bahkan sang raja kemudian menjadi imam juga, dengan pakaian kebesarannya berupa jubah, sorban, dan tanda pangkat di bahunya. 
Arsitektur Masjid Patimburak sendiri tergolong unik. Dari kejauhan, masjid ini terlihat seperti gereja. Kubahnya mirip gereja-gereja di Eropa masa lampau. Namun ada empat tiang penyangganya di tengah masjid, menyerupai struktur bangunan Jawa. Interior dalamnya pun hampir sama dengan masjid-masjid di Pulau Jawa yang didirikan oleh para wali. 
Masjid itu kini masih berdiri megah di pinggir teluk Kokas, setengah jam perjalanan dengan perahu bermotor dari dermaga Kokas. Lubang bekas peluru sisa-sisa serbuan pasukan Belanda dibiarkan utuh. 
Masjid itu masih difungsikan sebagai tempat ibadah 36 kepala keluarga dengan 147 jiwa yang tinggal di sekitarnya. “Dulu di sini ramai, tapi satu-satu mereka pergi,” ujar Daud Iba, sekretaris kampung (desa) Patimburak. Saksi sejarah itu makin tua dan kesepian.mr-dialogjum'atrepublika.( siwi tri puji )

Geliat Islam Papua dari “Satu Tungku Tiga Batu”

0 komentar

Banyak sejarah menulis, masyarakat Papua adalah penganut animis atau pemuja roh. Kenyataanya, di Kabupaten Fakfak, Islam hadir telah ratusan tahun.
Beberapa hari ini, Yohan Toysuta semakin tak bisa tidur nyeyak. Bukan apa-apa, pria Fakfak ini harus bertanggungjawab 170 orang yang akan terlibat dalam paduan suara gabungan yang akan ditonton ribuan orang dari berbagai agama.
Tinggal beberapa hari, ia terus memantau tim yang terdiri dari –paduan Suara Katolik, STIE OG, dan paduan Suara Pesparawi (Pesta Paduan Suara Gerejawi) Kabupaten Fakfak—dalam persiapan pembukaan gelar acara akbar. Meski Paduan Suara Pesparawi pernah memenangkan juara tingkat gereja di Kabupaten Fakfak, namun pentasnya kali ini tak boleh main-main. Jangan kaget, para tim paduan suara itu tak sedang mempersiapkan untuk menyanyikan lagu-lagu gereja atau Yesus.
Tapi mereka sedang berlatih menyanyikan lagu Sholawat Nabi dalam untuk menyukseskan Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke II tingkat Provinsi Papua Barat di Kabupaten Fakfak, 22 April 2008, Selasa besok.
Tim Pauan Suara MTQ ke II Kabupaten Fakfak ini, dibentuk oleh Bupati Fakfak, Dr. Wahidin Puarada.
Meski acara MTQ kali ini adalah acara kaum Muslim, namun yang merasakan pestanya adalah semua agama di Fakfak.
Simbol persaudaraan “Satu Tungku Tiga Batu” diangkat untuk meramaikan pesta MTQ ke II kali ini. “Satu Tungku Tiba Batu” (satu keluarga tiga agama), adalah simbol toleransi agama di Kabupaten Fakfak yang dijaga selama ratusan tahun secara turun temurun. Tiga agama itu adalah; Islam, Kristen dan Protestan.
Bahkan di beberapa tempat beberapa sepanduk bertulisakan ucapan datang dari berbagai kalangan. Diantaranya datang dari Perkumpulan Tionghoa Fakfak. Bunyinya, ”Dengan Semangat MTQ Kita Tingkatkan Solidaritas Umat Beragama.”
Fredi Thie, seorang warga Fakfak beragama Katolik, mengatakan kepada www.hidayatullah.com, semboyan itu sangat dijunjung oleh masyarakat Fakfak. “Itu sudah ada dari dulunya,” katanya tak mengetahui sejak kapan istilah itu digunakan dan akhirnya menjadi budaya dan simbol toleransi.
Karenanya, meski acara MTQ ini adalah acara kaum Muslim, hampir 20 persen panitian penyelenggara MTQ adalah warga Fakfak beragama Kristen dan Protestan.
Jangan bertanya bagaimana bentuk kerukunan warga Muslim dan Non-Muslim di Fakfak. Sebab, toleransi ini banyak diakui masyarakat berjalan lama. Kabarnya, bahkan telah menjadi sebuah tradisi.
“Budaya ini sudah menjadi jiwa dari masyarakat Fakfak,” ujar Haji MZ Wasaraka, salah seorang tokoh Muslim setempat.
“Karena itu, konflik berbau sentimen agama, tak terjadi di tempat kami,” tambah Wasaraka.
Kabupaten Fakfak, Papua Barat, mempunyai 9 kecamatan. 60% penduduknya adalah Muslim. Sisanya adalah Kristen dan Protestan. Kabupaten yang posisinya berada di pinggir laut dan penduduknya bervariatif ini adalah ciri keramahan masyarakat Papua.
MTQ ke-II direncanakan akan digelar di Stadion 16 November dan diperkirakan akan dibanjiri lebih dari 3000 orang. Tak saja yang Muslim, mereka yang berbeda agama pun turut hadir.
Acara resminya akan dibuka oleh Menteri Komunikasi dan Informasi, Muhammad Nuh. Beberapa pejabat yang juga ikut hadir di antaranya, Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, Dirjen Bimas Islam Depag RI Nazaruddin Umar, serta duta besar Mesir dan Palestina.
Ada sembilan perwakilan daerah yang ikut menjadi peserta dalam MTQ ini. Mereka mewakili setiap kabupaten yang ada di Papua Barat, yaitu Fakfak, Manokwari, Sorong, Kota Sorong, Sorong Selatan, Kaimana, Teluk Wondama, Teluk Bintuni, dan Raja Ampat.
Geliat dari “Kota Pala”
Hajat besar kaum Muslim Kabupaten yang dikenal dengan hasil buah pala ini memang tak semata-mata hanya MTQ. Ada hajat besar lain, menyangkut sejarah masuknya Islam di tempat itu.
Karenanya, selain penyelenggaraan MTQ ke II tingkat Provinsi Papua barat yang dibuka Menteri Agama, juga dibuka acara seminar ’masuknya Islam di tanah Papua’, khususnya di Kabupaten Fakfak.
Selain menghadirkan tokoh Muslim setempat, juga menghadirkan tokoh-tokoh berkompeten lain.
“Tetapi para tokoh agama Islam baik yang ada di tanah air hingga tokoh Islam yang datang dari luar tanah air,” tandas Kepala Dinas Kimbangwil Fakfak Drs.HM Tahir Mustafa, M.Si, yang juga selaku Ketua LPTQ Kabupaten Fakfak.
Sebagaimana diketahui, selama ini, banyak orang di luar Papua mengira, di propinsi yang dikenal sebagai Daerah yang kaya akan sumber daya alam ini adalah identik dengan Kristen.
Namun faktanya, di kabupaten Fakfak sendiri yang memiliki luas wilayah 38.474 km2 dan berpenduduk sebanyak 50.584 jiwa (2000), justru sangat kental dengan Islam.
M. Syahban Garamatan, keturunan Raja Patip
M. Syahban Garamatan, keturunan Raja Patipi, salah anak keturunan kerajaan yang pertama kali yang memeluk Islam di kabupaten itu mengatakan, kedatangan Islam di Fakfak sudah sangat lama.
Banyak fakta yang bisa dijadikan saksi. Diantaranya adalah bukti otentik berupa keberadaan beberapa mushaf Al-Qur’an dan kitab-kitab tua. Saat ini bukti otentik itu dijaga dengan baik oleh Ahmad Iba, salah satu pewaris Raja Patipi.
Mushaf Al-Quran yang konon dibawa oleh Syekh Iskandarsyah dari Kerajaan Samudera Pasai itu mendarat di daerah kekuasaan Kerajaan Mes, yang berada di daerah Kokas, sekitar 50 Km dari pusat Kab Fakfak. Di tempat ini ternyata sudah banyak penduduk yang masuk Islam. Bahkan dalam kerajaan itu pun terdapat masjid.
Selain mushaf Al-Quran dan beberapa kitab-kitab tua, di Kabupaten itu juga berdiri pusat ibadah umat Islam. Di Kampung Pattimburak, sekitar 10 km sebelum Kokas, berdiri sebuah masjid tua dengan arsitektur Portugis. Masjid Pattimburak, demikian kaum Muslim menyebut, diperkirakan dibangun sekitar tahun 1870 M. Masjid beratap dua tingkat berukuran sekitar 5 x 8 m persegi dan menyerupai bangunan gereja adalah saksi kehadiran agama Islam di Kabupaten itu.
Karena nilai historisnya itulah, maka panita MTQ menjadikan Masjid Pattimburak sebaga logo resmi MTQ.
Warasaraka mengakui, ada beberapa kendala dalam berdakwah di bumi Fakfak. Diantaranya ia menyebutkan, sebagian besar kaum Muslim Fakfak belum bisa membedakan mana yang bernilai ibadah dan sosial.
“Sehingga, bagi sebagian umat Islam di Fakfak masih mensampur-adukkan ibadah,” katanya. Hal yang senada juga disampaikan oleh Ustadz Muhammad Sanusi, dai asal Subang, Jawa Barat yang bertugas di Fakfak.
“Umat Islam seharusnya tahu batasan yang tak boleh dilakukan, ,” terangnya.
Warasaraka dan Sanusi yakin, jika tak ada pendidikan dan dai yang memadai, kultur dan toleransi yang bagus yang selama ini dipegang teguh itu akan berimplikasi ke masalah-masalah ibadah di suatu hari.
Sanusi menegaskan, inilah yang seharusnya menjadi tugas berat para dai Fakfak di masa depan untuk mengkomunikasikan kepada umat. Sanusi khawatir, jika tak ada penjelasan melalui pendidikan dan dakwah, kekhawatiran nya akan terjadi.
“Ini memang menjadi tanggung jawab para dai untuk memberikan pemahaman kepada umat Islam,” tekadnya.
“Kami memerlukan dai lebih banyak dai di sini untuk membina agama warga Muslim, “ ujar Sanusi berharap. Meski demikian, Sanusi merasakan, geliat Islam, nampak akan terus berkembang dan bersinar di Kota Pala.

Ciri - Ciri Umum Bahasa Tubuh Pembohong Yang Perlu Anda Ketahui

0 komentar



Apakah Anda tahu seseorang sedang berbohong hanya dengan melihat gerakan tubuhnya? Berikut ciri - ciri umum pembohong yang perlu anda ketahui.


- Pembohong cenderung menggerakkan kaki dan tangan secara canggung dan berlebihan; ini karena secara tidak sadar ia berusaha menyamarkan kata-katanya dan mengalihkan perhatian pendengarnya dengan gerakan-gerakan itu. Gerakan ini bisa terbaca, misalnya, dari tangan yang menyentuh arloji, gelang atau pergelangan tangan tanpa tujuan yang jelas

- Orang yang sedang berbohong tak akan mampu menatap mata lawan bicaranya dengan durasi normal. Ia cuma bisa menatap sekilas atau menatap lawan bicara lebih lama dari normalnya, kalau ia kebetulan tahu bahwa pembohong tak bisa menatap lawan bicara dengan tatapan normal. Pembohong juga berkedip lebih banyak daripada mereka yang tidak sedang berbohong. Mata pembohong juga tidak bisa fokus; mata itu bergerak ke sana kemari karena menghindar dipandang balik oleh lawan bicaranya.

- Pembohong banyak menyentuh wajah , mulut dan hidung. Ini yang sulit dikendalikan oleh pembohong bahkan ketika mereka sadar mereka sedang berbohong. Ini merupakan respons refleks psikologis atas ketidakjujuran mereka, yang merupakan cara simbolis untuk mencegahnya berbohong. Perilaku ini lebih sering terlihat pada mereka yang merasa tak nyaman kalau harus berbohong.

- Pembohong melihat ke arah bawah sewaktu berbohong, seolah mereka sedang berpikir apa yang harus diucapkan berikutnya; bedakan dengan orang yang bisa memandang tegak karena mereka tidak perlu mengarang-ngarang cerita. Pembohong melihat ke bawah karena di situ ada ’kanvas kosong’ untuk menjalin cerita yang bisa meyakinkan pendengarnya.


-Pembohong sebenarnya sulit menjaga konsistensi detail cerita atau kata-katanya. Orang yang sengaja berbohong harus bekerja keras mengingat semua cerita jaga-jaga kalau diperlukan di lain waktu. Non-pembohong tidak sulit mengulang cerita dengan detail yang konsisten; non pembohong memiliki gambaran mental untuk disampaikan kembali, sedangkan pembohong tidak terbekali dengan gambaran mental ini dan ia bakal kedodoran dengan detail-detal yang diingat pendengarnya, sementara ia sendiri tidak akan ingat.

-Orang yang berbohong cenderung defensif atau menggerakkan tubuh secara defensif ketika dicecar soal bohongnya, bahkan ketika mereka tidak sedang dituduh berbohong. Ketika pendengar bertanya lagi tentang detail cerita, pembohong bisa langsung membela diri, marah dan sewot, dan balik bertanya, “Kamu ini ngomong apaan, sih?”. Ini bentuk mekanisme bertahan mereka.

-Pembohong sering menyentuh kerah baju mereka. Ini karena ketika orang berbohong, ada sensasi menggelitik di jaringan wajah dan leher yang menimbulkan perasaan tak nyaman di sekitar wajah dan leher.

-Pembohong menyelingi kata-katanya dengan batuk buatan, untuk mengalihkan perhatian pendengarnya.

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Business Week Top Stories